26 C
Jakarta
Sabtu, Februari 4, 2023

Soal Bantuan Gempa, Ridwan Kamil Bela Bupati Cianjur

Mediaseruni.co.id, CIANJUR JABAR – Keterkaitan Herman Suherman selaku Bupati Cianjur yang dilaporkan ke (KPK) atas dugaan penyelewengan bantuan gempa dari Emirates Red Crescent.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil pun membela Herman karena tak meyakini ada indikasi korupsi yang terjadi dalam penyaluran bantuan gempa di Kabupaten Cianjur.

Mulanya, pria yang akrab disapa Kang Emil ini menjelaskan tentang mekanisme penyaluran bantuan untuk korban gempa di Cianjur.

Menurut Kang Emil, penyaluran bisa dilakukan dengan cara memberikan langsung kepada korban, atau dengan menyalurkannya ke posko-posko pemerintah.

“Saya sudah konfirmasi, media juga hati-hati yah. Pertama begini, berikan porsi berita yang adil, kasihan menurut saya Bupati Cianjur,”kata Kang Emil.

Bentuknya kan barang, barangnya kemudian diatur. Kenapa, karena membantu di Cianjur itu dua pilihan, yang mau langsung silakan atau lewat pemerintah,” katanya, Rabu (28/12/2022).

Jika penyalurannya melalui posko pemerintah, maka bantuan tersebut kata Kang Emil mesti dikemas ulang. Pasalnya, banyak korban gempa Cianjur yang membutuhkan bantuan, sementara bantuan yang tersedia begitu terbatas.

“Kalau lewat pemerintah pasti diatur, karena mungkin barangnya sedikit yang butuh banyak. Maka, barang yang datang di-repacking supaya yang mendapatkan lebih merata. Jadi saya sendiri tidak meyakini ada dugaan negatif itu,” ungkapnya.

Kang Emil pun meyakini Herman Suherman takkan mungkin mengkorupsi bantuan gempa Cianjur seperti yang dituduhkan tersebut. Sebab menurutnya, musibah yang dialami warga di Cianjur terjadi begitu signifikan.

“Tolong media juga berikan klarifikasi seluas-luasnya ke Bupati Cianjur yang menurut saya sedang dapat musibah, ditambah yang seperti ini. Saya kira ini ujiannya luar biasa,” pungkasnya.

(Herman Suherman Bupati Cianjur)

Sebelumnya diberitakan, Bupati Cianjur Herman Suherman dilaporkan ke KPK terkait dugaan penyelewengan bantuan. Herman siap apabila dipanggil KPK untuk memberikan keterangan.

BACA JUGA:  Pj Bupati Batang Minta, Kinerja Bawaslu Tingkatkan Profesionalitas

“Kalau ada panggilan, saya sesuai saja yang diketahui. Sesuai kebutuhan saja saya menjelaskannya,” ucap Herman saat ditemui di Cianjur, Selasa (27/12/2022).

Terkait dengan bantuan dari Emirates Red Crescent yang jadi sumber laporan ke KPK, Herman menegaskan penerimaan dan penyaluran bantuan seluruhnya tercatat di setiap gudang. Sehingga, apabila ada penyelewengan, bisa diketahui.

“Soal tuduhan bantuan dari Emirates, itu masuk saat masa tanggap darurat bencana. Dan saya yakin tidak ada penyelewengan, apalagi oleh saya sendiri. Bisa dicek di gudang, kan ada data penerimaan dan pendistribusiannya kemana saja,” ungkapnya.

“Tetapi saya juga sudah instruksikan inspektorat daerah untuk mengecek lagi, memastikan apakah ada penyimpangan atau tidak. Kalau memang ada, kan jelas siapa yang menyelewengkan dan sanksi hukumnya sudah jelas,” kata nya menambahkan.

Herman menambahkan adanya laporan tersebut tak mengganggu proses penanganan warga Cianjur yang terdampak gempa. Dia mengaku akan tetap fokus membantu penanganan korban gempa.

“Sudah saya sampaikan sebelumnya, saya akan tetap fokus membantu warga. Jangan sampai terganggu penanganan bencana. Saya atau siapapun jangan terganggu dengan adanya laporan tersebut,” ujar Herman.

Laporan ini bermula saat KPK menerima pengaduan masyarakat terkait dugaan penyelewengan bantuan bencana oleh Bupati Cianjur Herman Suherman. Laporan itu menyebut Herman diduga menyelewengkan bantuan korban gempa.

Aduan itu sendiri dilaporkan oleh Acsena Humanis Foundation pada Jumat (23/12) lalu.

Pelapor menyebut Herman menyelewengkan bantuan dari Emirates Red Crescent berupa dua ribu lembar selimut, 25 ton beras, 1.000 paket kebersihan, dan 500 lampu tenaga solar untuk tenda. terangnya. (Adn/Mds)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Stay Connected

2,411FansSuka
146PengikutMengikuti
48PengikutMengikuti

Latest Articles

%d blogger menyukai ini: