30.1 C
Jakarta
Jumat, Januari 27, 2023

Seniman Batang Bergeliat, Dewan Suntikkan Anggaran

Mediaseruni.co.id, BATANG JATENG – Art Festival (BAF) yang menjadi salah satu ladang berekspresi para seniman, akhirnya kembali “nglilir” atau siuman setelah tertidur dua tahun lamanya, akibat Pandemi COVID-19.

Dewan Kesenian Daerah (DKD) Batang mengemas even tersebut dalam tajuk DEKADE NGLILIR yang dikolaborasikan dengan pameran lukisan spesial karya dari almarhum Tri Bakdo S, Ketua DKD periode 2013-2022.

Sejumlah pagelaran seni ditampilkan dalam seremoni pembukaan even tersebut, mulai dari seni tari, musik hingga apresiasi terhadap karya-karya terbaik perupa almarhum Tri Bakdo S.

Warga Batang dan penikmat seni rupa, dapat menikmatinya hingga 28 Desember mendatang di Pendapa Kabupaten Batang.

Menyikapi semangat seniman yang mulai bangkit, Wakil Ketua Komisi B DPRD Batang, Nasikhin menyampaikan, dukungan dana memang sangat dibutuhkan bagi keberlangsungan kehidupan kesenian di Kabupaten Batang.

“Artinya ketika DKD menggelar sebuah even, kami siap memberikan dukungan dana, sesuai kewenangan kami di bidang seni. Tahun ini kami menggelontorkan anggaran sebesar Rp100 juta,” katanya, usai mendampingi Penjabat (Pj) Bupati Batang Lani Dwi Rejeki saat menikmati pameran lukisan tunggal almarhum Tri Bakdo S, di Pendapa Kabupaten Batang, Senin (26/12/2022) malam.

Bukan tidak mungkin, apabila geliat perkembangan berkesenian para seniman Batang makin masif, dewan akan memberikan dukungan anggaran secara berkelanjutan, namun tetap memperhatikan kemampuan daerah.

“Sebelum berpikir menambah atau mengurangi jumlah anggaran, kami melihat semangat teman-teman seniman dulu. Ketika semangatnya besar, tentunya kami akan mengimbangi, jangan sampai setelah anggaran yang cukup besar itu digelontorkan, tidak diimbangi dengan even dan karya yang maksimal,” tegasnya.
Ia mengharapkan, anggaran itu digunakan untuk menghidupkan kesenian tradisional di Batang.
“Saya lebih mengapresiasi seni tradisional. Ada banyak seni tradisional di Batang yang harus dihidupkan, seperti kuntulan, sintren, kuda lumping dan lainnya,” jelasnya.

BACA JUGA:  Terkait PLTU Batang, Jelang Sidang Putusan Perdata, Direktur SPA Bersurat Ke KPK dan Luhut Binsar

Sementara itu, Pj Bupati Batang Lani Dwi Rejeki mengakui, selama dua tahun pagelaran seni di Batang sempat terhenti sejenak. Namun, melihat beragam pementasan malam ini, menunjukkan semangat berkarya para seniman Batang kembali muncul.

“Selama dua tahun ini ternyata para seniman Batang tidak benar-benar berhenti. Buktinya banyak karya yang dilahirkan, contohnya beberapa lukisan karya almarhum Mas Tri Bakdo yang ternyata tercipta selama pandemi,” terangnya.

Pemkab juga mendukung penuh terhadap rencana digelarnya sejumlah even kesenian di Batang mulai tahun 2023 mendatang, agar karya seni putra daerah bisa ditampilkan.

Dalam kesempatan yang sama, turut diserahkan pula penghargaan dan uang pembinaan dengan total Rp6 juta kepada tiga pemenang lomba film pendek.

Yakni juara 1 PSDKU Undip Batang judul Beda tapi Sama, juara 2 Kampung Sinema Tombo Bandar judul Membuka Putih dan juara 3 Ganesha Production Wonotunggal judul Goleki Wae Ning Kono Mas. (Tok)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Stay Connected

2,411FansSuka
146PengikutMengikuti
28PengikutMengikuti

Latest Articles

%d blogger menyukai ini: